Search
  • andina27

Diremehkan

Kalian pernah ngga merasa diremehkan? Mayoritas pasti pernah dong. Jujur, gw ga pernah. Gw berasal dari keluarga cukup. Akademik sekolah gw baik. Gw lumayan aktivis, mulai OSIS sampe Himpunan Mahasiswa. Gw anak basket dari SMP sampe SMA, walaupun cadangan doang, yang kalo dipanggil kalo pas tim utama lagi kehabisan tenaga.. maksimal gw main basket 1 quarter yang 10 menit itu ya paling 1,5 menit lah. Pop mie belum mateng, gw uda dipanggil keluar.


Gw pemegang ranking waktu sekolah. SD selalu ranking 1. SMP 3 besar. SMA ya menyesuaikan, 10 besar ampe 25 besar. Wajar dong, SMA gw terbaik di kota gw, SMA gw, bukan gw. IPK gw pas kuliah, selalu di atas 3. Memang ga nyampe cumlaude. Tapi aman lah buat bikin CV kerja. Gw tuh anak negeri, yang sekolahnya dari SD sampe kuliah di Negeri semua. Selevel ama ayam lah. Lo tau kalo ayam negeri kualitasnya lebih baik daripada ayam swasta.


Jadi gw ga pernah merasa diremehkan, sama sekali, sampe gw masuk Jakarta.


Pertama kali gw merasa diremehkan itu bener-bener ketika gw masuk Jakarta, itu ketika gw ngambil S2 di UI. Bayangin ya, udalah ngambil S2, di UI pula, bisa-bisanya gw diremehkan. Waktu itu gw merasa diremehkan karena gw anak Jember. Padahal, kalo dipikir-pikir, anak Jember yang ke Jakarta itu sukses-sukses loh. Ada Anang yang sukses nikah 2x, ada Dewi Persik yang sukses nikah berkali-kali sampe lupa sekarang uda nikah ke berapa, ada Oppie penyanyi religius, yang sukses nikah siri diem-diem tapi ketauan.. ada juga Tiara yang 2 tahun lalu juara 2 Indonesian Idol, yang sukses jadi penyanyi, ya untungnya dia belum nikah.. dan ada gw, yang alhamdulillah baru nikah sekali, dan untungnya suami gw bukan orang Jember.


Nah kalo dipikir-pikir Jember itu berbakat men. Mau itu berbakat nyanyi atau nikah, ya tetep aja berbakat kan. Gw ga tau kenapa Jember bisa diremehkan. Belom lagi ada Jember Fashion Carnaval yang mendunia, yang kalo latian carnaval nutupin jalan masuk ke komplek perumahan gw. Jujur, semakin gw diremehkan karena gw anak Jember, gw malah semangat mempromosikan ke-Jember-an gw. Walaupun ya di Jember gw bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa juga sih. Ikut Jember Fashion Carnaval aja enggak, bisa nyanyi juga enggak, apalagi mau nikah banyak-banyak..


Kedua, gw diremehkan karena pekerjaan gw. Pertama kerja di Jakarta itu gw kerja di industri perhotelan. Gw disitu diremehkan karena sebelumnya gw bukan anak hotel. Jadi yang gw tau di Jakarta ini, kalo lo kerja di suatu tempat, tapi sebelumnya lo ga ada pengalaman di area itu, lo ga bakal dianggep. Lumayan sulit gw bergaul waktu di hotel, sampe gw dapet promosi ke posisi yang lebih tinggi. Baru di situ gw sedikit dihargai. Waktu itu gw promosi ke posisi Personal Assistant to COO. Tau COO kan? Chief Operating Officer, agak setara sama Chief Executive Officer, alias CEO gitu, tapi bagian operasional.


Ngeri kan, anak Jember, kerja di hotel yang lumayan punya nama di Jakarta, posisinya Personal Assistant to COO. Tau ngga personal assistant itu apa? itu semacam tangan kanannya COO, yang ngurusin jadwalnya COO, yang harus ngerjain apapun yang diminta ama COO, yang mau disuruh-suruh ama COO.. kadang ya bikin kopi, bawa tas, bawain baju, agak 11-12 ama pembantu sih sebenernya..


Yang ketiga, dan ini adalah yang lumayan buruk gw merasa diremehkan, yaitu waktu pertama kali gw masuk kantor gw yang sekarang. Sekarang gw tuh kerja di semacam perusahaan produsen FMCG. Tau FMCG? ini bukan MSG ya, itu micin, mbak gw dulu waktu kecil sering pake, buat masak, bukan buat dijilatin.


FMCG itu Fast Moving Consumer Good, itu bahasa susahnya, bahasa gampangnya, perusahaan yang jualan barang-barang yang ada di toko kelontong, mini market, dan supermarket. Gampangnya itu barang-barang toko yang perputarannya cepet dibeli konsumen dalam hitungan hari. Kayak air mineral, minuman ringan, makanan ringan, popok anak, tisu basah, tisu kering, test pack, kondom, pembalut, micin. Walaupun lo ga setiap hari ke toko-toko itu, tapi setiap hari ada orang yang beli ke toko-toko itu. Ya termasuk beli barang-barang itu juga.


Perusahaan gw ini multinasional. Tapi karyawan di dalemnya waktu itu kurang multinasional. Multi-nasional itu seharusnya punya nilai diversity, nilai keberagaman. Tapi yang gw rasa di awal-awal tuh ngga begitu. Lo sebelumnya darimana, background lo apa, itu berpengaruh banget. Yang dipandang di perusahaan ini rata-rata orang yang punya pengalaman dari perusahaan produsen FMCG juga. Kalo yang backgroundnya beda, mungkin ya dianggap MSG kali ya. Micin gitu.. Diliat ga menarik. Dijilat ya tergantung, kalo siang mungkin asin, kalo malem ya tergantung.


Awal-awalnya gw menyalahkan diri gw sendiri, apa gw salah masuk perusahaan ini. Apa abis dari industri perhotelan baiknya gw masuk ke industri perkos-kosan (lah kok malah turun). Tapi karena gw pekerja keras, gw berusaha untuk menunjukkan gw nih orang bisa kerja. Gw fokus kerja aja pokoknya. Gw kerjain semua yang diminta bos gw, gw tunjukkin gw anaknya rajin kerja, gw konsisten ama kerjaan gw. Yang lain makan siang, gw tetep di meja kerja. Yang lain meeting, gw tetep di meja kerja. Yang lain pada pulang, gw tetep di meja kerja. Ternyata gw haid lupa bawa pembalut makanya ga bisa berdiri dari meja kerja.


Memang usaha ngga menghianati hasil. Butuh lebih dari 3 tahun, baru gw bisa dianggap. Dianggap ga ada. Hahaha. Becanda.. Baru setelah lebih dari 3 tahun akhirnya gw mendapat kepercayaan. Bukan kepercayaan untuk pindah agama. Tapi kepercayaan untuk pindah kantor. Hahaha, engga dong bercanda lagi. Akhirnya gw punya tim yang unite, yang diverse, yang bener-bener menghargai usaha rekan kerjanya, walaupun rekan kerjanya ngga kerja. Ngga gitu..


Pesan moral gw, kalo lo diremehkan orang lain. Dinikmati aja. Karena dengan diremehkan lo menjadi bisa pasrah aja. Toh uda sering ini. Dan ketika lo dipuji juga lo biasa aja. Toh juga udah sering juga ini. Hahaha. Dipuji sama diremehkan itu sama kok. Beda premis dan penyampaian aja. Dua-duanya bisa lo terima sebagai pujian, tergantung seberapa banyak pengaruh micin yang lo makan.


#Anjay #Anjay19Jan2021 #CeritaAnjay #CurhatAnjay

21 views0 comments

Recent Posts

See All