top of page
  • andinajayanti

“Aku Seneng Ngerawat Kamu dan Anak-Anak Kita..”


Judul di atas pastinya ga akan diucapkan atau terucap pada para pemegang status jomblo —yha menurut ngana..


Rumah tangga itu bener-bener mirip selebgram. Luarnya bisa bagus kayak penataan area ruang pajang di Ikea (yang gw liat ini masih di Alam Sutera, Jakarta sonoan dikit), tapi dalemnya bisa kayak sinetron-sinetron azab yang ala-ala (baca: ga jelas, abstrak, berantakan).


Coba cek-cek postingan media sosial gw di pojok kanan atas (ceritanya sambil promosi boleh lah, sekarang hidup bener-bener butuh follower biar bisa swipe up kakak), pasti ngeliatnya rumah tangga gw itu biyutiful. Trus emangnya kenyataannya gak biyutiful gitu? Hahaha ya biyutiful-biyutiful aja sih, tapi nggak selalu.


Pernikahan itu adalah fenomena gunung es menurut gw. Yang keliatan pelaminannya mewah, baju kawinannya mehong, venuenya di hotel mahal, endorse-an WO dan vendor-vendor heits, foto-foto prewednya di bumi belahan lainnya, mukenya senyumnya panjang dan non-stop kayak Tol Cipali, mempelai ganteng dan cantik.. yang ngga keliatan, duitnya siapa, utang apa engga, venue gontok-gontokan dulu sama mempelai lain ato enggak, endorse pake maksa dan mohon-mohon ato enggak, senyum pake latian dulu di depan kaca ato engga.. belum yang semacem keluarga besar ikut berfatwa, pelaminannya kudu ngadep barat lah, kalo ngadep timur nanti silau (kalo siang).. baju harus warna merah, kalo ijo nanti jalan semua susah ngaturnya.. tanggal harus tanggal sekian, wetonnya uda cocok, kalo tanggal sekian nanti wetonnya clash trus bisa-bisa pisah hahaha apose kak.. ribet pokoknya.. uda kebayang?


Awal-awal pernikahan.. masi manis. Menjelang di atas 3 bulan, mulai dah tuh ketauan tabiat suami lo yang ga lo tau padahal lo kira lo uda mengenal banget laki lo. Eits bukan cuma suami lo, bahkan tabiat gw sebagai istri juga laki gw mungkin baru liat ya kan. Daaaaannn juga keluarga! Nyokap (karna bokap gw uda ilang dari gw kecil) keliatan bawelnya (lebih bawel bahkan dari yang selama ini gw kenal). Mertua gw keliatan jaim dan pencitraannya.


Intinya, you will come in a moment yang lo kaget. Tapi mau ga mau ini uda dihadepan lo. Terima dong. Deal with it dong.


Udah nikah, prahara ga sampe di situ. Ya masak gitu doang Tuhan nyiptain lo, kurang seru dong ya.


Adalah sebuah isu bernama "Fase Penyesuaian" atau "Fase Adaptasi".

Ini dramanya ngelebihin Sinetron Tersanjung yang sampe 6 sesi.


Pasti uda rame di TikTok atau di IG mbak Raisa, yang pasangan kita naro handuk di lantai, naro sandal di kursi, naro kulkas di kamar mandi..... intinya kok semacam menyatukan planet yang berbeda dalam satu rumah. Kadang-kadang sempet berpikir, apakah pasangan gw ini dibesarkan oleh makhluk planet lain, kok ya beda banget tata cara peletakan barangnya. Semacam sumbu, ini di luar sumbu normal, yang mungkin nalar manusia ngga sampe gitu ke situ.


Untuk gw yang terlahir teratur, dibesarkan secara otoriter oleh orang tua diktator yang gila teratur juga, ngeliat barang ditaro ngga ditempatnya itu kan sakit mata, hati, pikiran.. buat sebagian orang itu lebay, tapi tolong, seumur hidup besar dengan begitu, ya gimana ngga irritating penataan ruang yang jauh dari konsep minimalis atau versi scandinavian ala ikea gitu..


Pada fase adaptasi dan penyesuaian ini, gw sering lelah.

Dampak dari lelah ini biasanya diawali dengan ngomel dan marah ke pasangan sendiri, kadang-kadang sampe kebawa marah ke pasangan lain karena curhat kan ceritanya.


Curhat ini untungnya membawa berkah. Bukan dapet pasangan baru, tapi jadinya dapet insight dan masukan dari pasangan lain, bahwa, ya terkadang kita harus nerima aja gitu. Kan uda kawin, masa mau cerai (ya bisa sih, tapi ga gitu kan konsepnya)..


Salah satu kalimat yang kuat yang masuk ke gw saat gw curhat colongan ke pasangan orang itu adalah "temukan apa yang nyenengin lo di rumah tangga lo, dan fokus ke situ, dan.. apa yang lo ceritain ke gw ini semua, lo harus ceritain ke laki lo, karena, ga ada apapun yang lebih baik dari rumah tangga, daripada komunikasi"..


DAR DER DOR, gw adalah lulusan S2 Ilmu Komunikasi UI (si jaket kuning), dan baru gw paham banget arti komunikasi, bener-bener setelah gw nikah.. karena gw juga nyadar sih, sepanjang 5 taun bareng, kita itu jarang komunikasi (banget!), sampe anak gw yang pertama sempet speech delay, yes, dia baru bisa ngomong di usia 3 tahun.. usut punya usut, lah bapak-ibunya aja ngga pernah ngobrol, anaknya mo ngomong ama siape.. tembok?


Pada akhirnya, duduklah gw bersama laki gw.. mencari waktu banget.. biar heart-to-heart kalo kata orang bener.. kita coba bahas masalah satu-satu.. kita bener-bener belajar apa itu komunikasi, meeting halfway, meet in the middle ground... sampailah pada pertanyaan lebay perempuan pada umumnya yang gw sampein ke laki gw :

  • "Kamu tuh sayang ngga sih sama aku?"

  • "Kamu tuh maunya apa sih sama keluarga ini?"

  • "Kamu tuh ngga pengen ngebahagiain kita semua ya?"


Ada banyak jawaban dari laki gw ketika gw tanya tiga hal ini, tapi yang paling ngebuat gw nganga (mangap - bahasa Jawa) adalah ketika dengan tenang dan tanpa emosi, dia bilang "Mungkin aku masih kurang untuk ngebahagiain kamu seperti ekspektasi kamu, tapi dari aku, aku tuh udah seneng bisa ngerawat kamu dan anak-anak kita, aku pengennya apapun yang aku dapet, semuanya untuk kamu dan anak-anak kita.."


Terharu dong gw dapet jawaban itu.. ya karena itu adalah jawaban yang ngga ngada-ngada, sederhana, dan memang ga dibuat-buat dari laki gw (yang memang anti-drama)..


Refleksi gw ketika denger jawaban itu, gw inget nasehat si pasangan orang lain yang adalah temen gw itu.. memang gw emang suka ngatur dan gw sadar sebetulnya gw punya kesenangan sendiri gitu ketika ngerawat laki gw (yang jelas ga teratur) dan anak-anak gw.. walaupun berisiknya itu anak-anak udah mashaAllah subhanAllah ya .. tapi, being around them is indeed beyond treasure.


Ngedenger laki gw jawab seperti itu, dan menyadari diri gw, gw akhirnya paham, apapun yang terjadi di antara gw dan laki gw, kita punya tujuan yang sama, untuk keluarga.


Fase penyesuaian gw berlangsung lumayan lama, kenapa? karena gw suka aja lama-lama.. ya sekitar 4-5 tahun lah. Well, LAMA. hahaha. Tapi seiring waktu, gw juga bertumbuh. Setelah gw dan laki gw berkomunikasi (dan ternyata kita sepaham), setelah sekitar 2 tahun kita jalanin, memang, ketika kita fokus dengan apa yang membuat kita senang, walaupun ada sakit-sakitnya sedikit, tapi ikhlas gitu loh jadinya.


Tau kan, ikhlas adalah sebuah tips mujarab masuk surga. Jadi mari doakan gw masuk surga ya, Amin!


Gw inget banget Ernest Prakasa pernah bilang di Perayaan 10 tahun hahaha corp, Tawa Dasawarsa, "Hidup Bukan Tentang Durasi, Tapi Kontribusi" .. ketika gw memfokuskan diri untuk ngerawat pasangan dan anak-anak gw, mengingat bahwa laki gw pun berjuang di jalan yang sama, gw seneng karena ternyata setidaknya gw berkontribusi, berperan dalam terbentuknya sebuah rumah tangga mungil yang kurang romantis tapi paling ngga sedikit harmonis. Itu kayak dapet nilai A di mata pelajaran yang gw paling ngga suka.


Suami, pada dasarnya, kalo ngikutin standard budaya Indonesia, di dalam keluarga, dia tertinggi. Kalo ngikutin standard budaya Barat, ya dia setara sama Istri. Tapi apapun itu, ketika lo memberikan kasih sayang (yang sewajarnya, ngga perlu PDA juga sih) ke pasangan lo, seperti memuji aja, atau berterima kasih, mereka ternyata memberikan respon yang baik dan mengapresiasi cara kita mengapresiasi mereka.


Jadi, ya temen gw yang pasangan orang itu, yang saat gw nulis ini, gw lupa siapa dia, gw makasih banget. Karena dengan fokus ke tujuan kita, sebetulnya kita juga berperan untuk menekan angka keinginan bercerai di Indonesia. Buat gw, itu peran yang cukup penting, di mana tren Indonesia sekarang adalah menjadi cantik di usia tua (bahasa gawulnya : aging beautifully), seperti mbak Sophia Latjuba, mbak Desy Ratnasari, yang mereka ini ngga punya pasangan....


Tapi intinya, kalo gw juga bisa aging beautifully minimal kayak tante Widyawati sebelum dan sesudah kepergian almarhum Sophan Sophian, that's even better, no? :)

3 views0 comments

Recent Posts

See All
bottom of page